post

Siapa pun yang menonton turnamen sepak bola Euro 2016 di ITV selama sebulan terakhir akan memperhatikan banyak tawaran untuk bertaruh pada pertandingan. Anda didorong untuk mengunduh aplikasi seluler bandar judi, atau diminta untuk bertaruh dan berjudi secara bertanggung jawab. Tapi bagaimana kita menanggapi iklan perjudian? Apakah mereka benar-benar menarik kita?

Bisa dibilang, perubahan yang paling mencolok dalam lanskap perjudian Inggris sejak Undang-Undang Perjudian mulai berlaku pada September 2007 adalah peningkatan besar dalam iklan perjudian di televisi. Sebelumnya, satu-satunya iklan perjudian yang diizinkan di TV adalah iklan untuk produk Lotre Nasional, bingo, dan kumpulan sepak bola.

Pada 2013, Ofcom menerbitkan penelitian mereka yang meneliti volume, penjadwalan, frekuensi, dan paparan iklan perjudian di televisi Inggris. Temuan menunjukkan bahwa ada peningkatan 600% dalam iklan perjudian di Inggris antara tahun 2006 dan 2012. Lebih khusus lagi, ada 1,39 juta iklan di televisi pada tahun 2012 dibandingkan dengan 152.000 pada tahun 2006. Laporan itu juga menunjukkan bahwa iklan perjudian menyumbang 4,1% dari semua iklan dilihat oleh pemirsa pada tahun 2012. Naik dari 0,5% pada tahun 2006 dan 1,7% pada tahun 2008.

Apakah Taruhan Itu Adil?

Jadi, apakah peningkatan besar berpengaruh pada perjudian dan masalah judi? Pada tahun 2007, sebelum ada iklan perjudian yang tersebar luas di TV, Survei Prevalensi Perjudian Inggris (BGPS). Yang melibatkan lebih dari 9.000 orang (berusia 16 tahun ke atas) melaporkan bahwa 0,6% dari mereka adalah penjudi bermasalah. Pada BGPS 2010, angka prevalensi masalah perjudian meningkat setengahnya menjadi 0,9%. Beberapa dari peningkatan ini mungkin, bisa dibilang, disebabkan oleh peningkatan iklan perjudian. Namun, penelitian survei Inggris terbaru menunjukkan bahwa prevalensi perjudian bermasalah kembali turun (menjadi 0,5%). Jadi mungkin peningkatan iklan perjudian tidak mengakibatkan peningkatan perjudian bermasalah.

Anehnya, ada bukti ilmiah yang relatif sedikit bahwa iklan secara langsung mempengaruhi partisipasi perjudian dan masalah judi. Ini sebagian karena menunjukkan secara empiris bahwa efek negatif dari perjudian semata-mata disebabkan iklan sulit. Misalnya, penelitian terhadap 1.500 orang di Selandia Baru oleh Ben Amey, seorang peneliti ilmu sosial pemerintah di Kementerian Dalam Negeri. Melaporkan hubungan antara partisipasi dalam kegiatan perjudian dan penarikan iklan perjudian.

Dana penelitian bahwa selama 12 bulan. 83% orang yang telah bertaruh antara nol dan tiga kali ingat melihat iklan perjudian selama waktu itu. Untuk orang-orang yang telah berjudi empat kali atau lebih, angkanya mencapai 93%.

Pemicu Masalah

Tahun lalu, rekan-rekan peneliti dari Universitas Bergen di Norwegia. Dan saya menerbitkan salah satu studi terbesar yang dilakukan pada iklan perjudian. Ini melibatkan lebih dari 6.000 orang dan memeriksa tiga dimensi spesifik dari dampak iklan perjudian. Sikap, minat,.Dan perilaku terkait perjudian (“keterlibatan”); pengetahuan tentang opsi dan penyedia perjudian (“pengetahuan”). Dan sejauh mana orang-orang mengetahui iklan perjudian (“kesadaran”).

Secara keseluruhan, kami menemukan bahwa dampak paling kuat untuk dimensi “pengetahuan”. Kami juga menemukan bahwa untuk ketiga dimensi tersebut, dampaknya meningkat dengan tingkat keterpaparan iklan.

Kami kemudian membandingkan tanggapan dari penjudi bermasalah dengan penjudi rekreasi (tidak bermasalah). Kami menemukan bahwa penjudi bermasalah lebih mungkin daripada penjudi rekreasi untuk setuju. Bahwa iklan perjudian meningkatkan keterlibatan dan pengetahuan perjudian mereka, dan bahwa mereka lebih sadar akan iklan perjudian. Secara sederhana, penelitian kami menunjukkan bahwa iklan perjudian memiliki dampak yang lebih besar pada penjudi bermasalah daripada penjudi rekreasi. Hal ini secara tidak langsung mendukung penelitian sebelumnya yang menunjukkan. Bahwa penjudi bermasalah sering menyebutkan bahwa iklan perjudian berperan sebagai pemicu perjudian mereka.

Kami juga menemukan bahwa penjudi yang lebih muda lebih mungkin daripada yang lebih tua untuk setuju. Bahwa iklan meningkatkan keterlibatan dan pengetahuan perjudian mereka. Ini mendukung penelitian sebelumnya yang menunjukkan bahwa masalah judi dikaitkan dengan dampak iklan yang dirasakan lebih kuat di kalangan remaja. Salah satu statistik yang lebih mengkhawatirkan yang dilaporkan dalam studi Ofcom adalah bahwa anak-anak di bawah usia 16 tahun masing-masing terpapar rata-rata 211 iklan judi setahun (orang dewasa melihat rata-rata 630). Saya sangat yakin bahwa perjudian adalah aktivitas orang dewasa dan iklan perjudian harus ditampilkan hanya setelah batas waktu pukul 21.00.

Bukti Penelitian

Sayangnya, semua acara olahraga yang disiarkan televisi seperti Euro 2016 dapat menampilkan iklan perjudian kapan saja sepanjang hari. Dan itu berarti puluhan ribu anak sekolah telah dibombardir dengan iklan perjudian selama sebulan terakhir.

Sebagian besar dari kita yang bekerja di bidang perjudian yang bertanggung jawab setuju bahwa iklan perjudian “normalisasi”. Dan bahwa semua badan pengatur perjudian pemerintah yang relevan harus melarang strategi periklanan yang agresif. Terutama yang menargetkan individu atau kaum muda yang miskin. Sebagian besar data penelitian tentang iklan perjudian menggunakan data laporan sendiri (survei, kelompok fokus, wawancara, dll.) Dan sangat sedikit dari data ini yang memberikan wawasan tentang hubungan antara iklan dan masalah judi. Sebuah tinjauan oleh pengacara Inggris Simon Planzer dan Heather Wardle (penulis utama dari dua survei BGPS terakhir) menyimpulkan. Bahwa iklan perjudian adalah faktor lingkungan yang memiliki kekuatan untuk membentuk sikap dan perilaku yang berkaitan dengan perjudian. Namun, seberapa kuat masih tersisa tidak jelas.

Secara keseluruhan, tubuh kecil penelitian tentang hubungan antara iklan perjudian dan masalah judi memiliki beberapa kesimpulan definitif. Jika iklan perjudian memang memiliki efek, itu tampaknya berdampak pada kelompok tertentu (seperti penjudi dan remaja bermasalah). Namun, sebagian besar penelitian ini menggunakan data yang dilaporkan sendiri yang terbukti tidak dapat diandalkan di antara penjudi.

Paling-paling, penelitian ilmiah hanya mengisyaratkan potensi bahaya iklan perjudian. Tetapi untuk menantang meningkatnya normalisasi perjudian di antara kelompok-kelompok yang paling berisiko ini, kita membutuhkan bukti yang lebih kuat. Hanya dengan begitu kita dapat memahami dampak psikososial dari jenis iklan selimut yang dilihat oleh anak-anak. Dan orang dewasa selama acara olahraga besar seperti Euro 2016.